Administrator Web

Prodi Multimedia SMK

Program Studi (Prodi) Multimedia SMK AMEC, telah terakreditasi B oleh Badan Akreditasi Nasional (BAN) S/M Propinsi Jawa Barat dan telah meluluskan alumni sebanyak 5 angkatan.

Alumni SMK Multimedia AMEC, kini tersebar di berbagai dunia usaha dan industri, seperti PH (production House), studio Foto dan Video, event organizer, pekerja film dan wirausaha bidang komunikasi dan informasi.

Selama berlajar di SMK Multimedia, semua peserta didik akan dibimbing untuk menguasai kompetensi sebagai beirkut :

Nilai plus SMK Multimedia adalah akan dibimbing bidang Tahfizhul Qur’an oleh para instruktur Tahfizh setiap hari dan melakukan setoran tahfizh, minimal satu ayat (one day one ayat) maksimal tidak dibatasi sesuai dengan kemampuan peserta didik/santri masing-masing.

Murid baru dapat memilih dalam pendaftaran, apakah akan mengikuti program fullday (pulang pergi) atau Boarding (Pondok Pesantren Tahfizhul Qur’an dan Kewirausahaan).

Untuk informasi lebih lanjut, dapat berkonsultasi melalui WA 081-1189-2013.

SMPIT AMEC menerima

SMPIT AMEC merupakan salah satu unit di lingkungan Sekolah AMEC, dan yang  telah meluluskan angkatan ke 7. Unit ini terakreditasi A oleh Badan Akreditasi Nasional (BAN) S/M Propinsi Jawa Barat.

Mulai 1 Desember 2019 membuka pendaftaran peserta didik baru tahun ajaran 2020-2021 sampai kouta terpenuhi maksimal 60 peserta didik/santri. Baik untuk pilihan Sekolah Pulang Pergi (Fullday) maupun tinggal di Pondok Pesantren Tahfizh Preneur (boarding school).

Dalam bidang pengembangan bahasa Inggris, ditangani oleh native speaker dari Cambridge International dengan guru Bule. sehingga kemampuan berbicara peserta didik setiap minggu langsung dengan native speaker dan guru bahasa Inggris lokal yang mengajarkan grammer dan translate.

Dalam bidang Tahfizhul Qur’an ditangani oleh para ustad, penghafal Al Qur’an dari Fakultas Dakwah PTIQ Jakarta, setiap individu peserta didik akan lebih mudah belajar tentang Al-Qur’an, baik tahsin, tilawah maupun tahfizhnya, sehingga bisa lebih cepat menghafal, memahami artinya dan bisa mengamalkannya dalam prilaku sehari-hari.

Kunjungan dan wawancara Mahasiswa/i Fak Kesehatan Masyarakat UMJ tentang kesehatan pengetahuan reproduksi remaja, (17/10)

Ujian Nasional Berbasis Komputer SMPIT AMEC di lab komputer AMEC 2 Depok.

informasi lebih lanjut tentang program bilingual dan Tahfizh, dapat konsultasi melalui WA 081-1189-2013

Prodi KEPERAWATAN SM

Program Studi (prodi) Keperawatan SMK AMEC membuka pendaftaran peserta didik baru tahun ajaran 2020-2021, mulai bulan Desember 2019 sampai terpenuhinya qouta yang tersedia, yakni 60 peserta didik.

Prodi ini telah terakreditasi A oleh Badan Akreditasi Nasional (BAN) S/M Provinsi Jawa Barat, dan telah meluluskan 5 angkatan, sebagian besar alumninya telah bekerja di bidang layanan kesehatan, seperti Rumah Sakit, klinik, Puskesmas, layanan daycare, homecare dan sebagian melanjutkan kuliah kesehatan.

Secara global kompetensi Keperawatan, yakni pengetahuan dan keterampilan yang harus dikuasi oleh setiap individu peserta didik, minimal 18 bidang leyanan kesehatan, sebagai berikut :

Setiap hari semua peserta didik akan dibimbing oleh para guru Produktif Kesehatan, selain itu juga dibimbing oleh Guru Normatif dan guru Agama Islam. Khusus guru produktif, teori dan praktek tindakan keperawatan berada di ruang laboratrium Keperawatan.

Simulasi tindakan keperawatan terhadap pasien

Nilai tambah bagi setiap peserta didik Prodi Keperawatan SMK AMEC adalah bimbingan Tahsin, tilawah dan Tahfizhul Qur’an, standar minimal bidang Tahfizh adalah hafal juz 30 atau Juz Amma.

Nilai plus belajar di Keperawatan SMK AMEC bidang Tahfizhul Qur’an

Mulai tahun ajaran ini, ada pilihan untuk pendaftaran murid baru, yakni sekolah pulang pergi (fullday) dan sekolah sambil mondok di pesantren Tahfizh Preneur (boarding).

Untuk informasi lebih lengkap dapat chating dengan WA 081-1189-2013.

Prodi FARMASI SMK AM

Program Studi (Prodi) Farmasi SMK AMEC membuka pendaftaran peserta didik baru tahun ajaran 2020-2021, dimulai hari ini sampai qouta penuh, yakni 60 peserta didik baru. Prodi ini telah terakreditasi A oleh Badan Akreditasi nasional (BAN) S/M Provinsi Jawa Barat.

Prodi Farmasi telah meluluskan 5 kali angkatan, dan kini lulusannya telah tersebar di beberapa pekerjaan sesuai dengan kompetensinya, seperti tenaga kefarmasian di Rumah Sakit, Klinik, apotek, toko obat dan alat kesahatan, sebagian berwirausaha bidang obat kimia dan obat herbal.

Selama di kampus semua peserta didik akan mengikuti kegiatan belajar mengajar, teori dan praktek kefarmasian, suasana praktek di laboratorium resep, sebagi berikut :

Menghitung rumus dan istilah kefarmasian wajib dikuasai sebelum praktek meracik obat, baik obat kimia maupun herbal.

 

kegiatan belajar Sehari-hari meracik obat, baik kimia maupun herbal.

Kompetensi anak-anak Farmasi, adalah standar minimal penguasan pengetahuan dan keterampilan yang harus dimiliki oleh setiap individu peserta didik, minimal 6 bidang kefarmasian sebagai berikut :

Kompetensi (kemampun yang harus dikuasai peserta didik Farmasi SMK AMEC

Nilai plus pendidikan Prodi Farmasi SMK AMEC adalah penambahan muatan lokal dalam bidang tafizh, setiap hari ada bimbingan dan setoran hafalan surat (one day one ayat) sampai tercapai standar minimal juz Amma.

Nilai Plus SMK AMEC, hafal juz Amma minimal Juz Amma

mulai tahun ini, adalah pilihan untuk mendaftar kelas pulang pergi (fullday) atau tinggal di asrama Pondok Pesantren (boarding).

Untuk informasi lebih lengkap dapat konsultasi melalui WA 081-1189-2013

Kembangkan Hidroponi

Dalam rangka memberikan bekal keterampilan tambahan kepada semua anak-anak di lingkungan Sekolah AMEC (Al-Ma’mun Education Center), mulai TK, SDIT, SMPIT dan SMK, kini telah disiapkan rak laboratorium hidroponik di halaman belakang AMEC 2 dan bagian depan halaman AMEC 1.

Kegiatan bidang kewirausahaan ini, secara konsepsional termasuk dalam kurikulum muatan lokal yang masih dalam pematangan konsepnya dan masuk dalam Mata Pelajaran terkait, seperti Mapel Kewirausahaan dan SBK.

Pemilihan sistem aquaponik dan hidroponik sebagai salah satu unggulan pelatihan untuk anak-anak, karena media ini tidak memerlukan keiatan fisik yang besar, seperti macul untuk pengolahan lahan, penyiraman rutin, pemupukan secara langsung di lapangan, karena sistem ini, menggunakan air dalam jaringan dan menggunakan teknologi mesin air, sehingga tidak ada kegiatan kotor-kotoran tanah selama berkebun.

sejak diperkenalkan kepada peserta didik, anak-anak sangat antusias dan riang gembira ikut menanam dan meletakannya di lubang-lubang paralon jaringan hidroponik. dan kegiatan ini sama sekali tidak mengganggu kesibukan anak-anak belajar. Termasuk kegiatan santri para penghafal al-Qur’an akan ikut serta menanam dan merawatnya, bahkan sampai memetik hasilnya untuk dimasak keperluan sehari-hari di pondok pesantren ini.

Selain mudah untuk penanaman dan perawatan, hasilnya pun sangat bagus, karena bisa dipanen kapan saja manakala sudah waktunya, tidak tergantung cuaca musim panas atau musim hujan. lahannya pun bisa ditempatkan di beberapa lokasi yang strategis, mudah dijangkau anak-anak.

Hasil panen Hidroponik, saat ini sangat digemari oleh masyarakat yang merindukan sumber makanan sehat, seperti sayuran sehat, karena selama penanaman dan perawatan tidak menggunakan pupuk kimia dan pestisida. untuk nutirisi tanaman sayuran menggunakan air kolam ikan dan air buangan AC yang berada di lingkungan sekolah.

Rak Hidroponik di komleks AMEC 2, didesain untuk tempat belajar menanam dan merawat tanaman hidroponik

Peserta didik SDIT AMEC riang gembira merawat tanaman sayuran hidroponik

Peserta didik TKIT AMEC dilatih menanam dan merawat sayuran aquaponik dan hidroponik

 

 

Ayo Mondok di Ponpes

Menyambut tahun ajaran baru 2019-2020, Sekolah AMEC menyediakan Asrama putra dan putri dan program Pondok Pesantren Tahfiz.

Sarana untuk mendukung program tersebut, berupa tempat tidur tingkat, kasur, kamar mandi, tempat makan, tempat murojaah dan lainnya telah disediakan dengan lengkap.

Program Ponpes dimulai untuk anak usia kelas 4,5 dan 6 SD bertempat di kampus AMEC 1 dan anak kelas SMP dan SMA bertempat di Kampus AMEC 2.

Sebagai pengasuh Ponpes Tahfiz telah dibentuk tim pengasih dan pengelola Pondok yang melayani 24 jam keperluan anak. Pengasuh sebagian berasal dari Pendidik Sekolah AMEC yang telah diseleksi dan memiliki hafalan al-Qur’an 30 juz, kemampuan sebagai qori tingkat nasional, psikolog dan ahli gizi.

Dalam bidang Tahfiz, anak-anak akan dilatih cara menghafal yang mudah, menguasai Tahsin, tilawah, tafsir dan mampu mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari. Target minimal setiap tahun satu juz, sedangkan target maksimal tak terbatas sesuai dengan rejeki dari Allah SWT masing-masing.

Khusus bagi anak berkebutuhan khusus tidak diberikan target minimal, apalagi maksimal bidang Tahfizul Quran, tetapi akan terus dibimbing untuk menguasai, merasakan nikmatnya belajar menghafal, rajin mengerjakan sholat wajib dan sunah, berahlak mulia, mengarahkan sikap dan prilakunya sesuai dengan nilai-nilai dalam Al-Qur’anul Karim dan sunnah.

Informasi selengkapnya, dapat dikonsultasikan dengan para pengasuh Ponpes Tahfiz.

Fasilitas Asrama, ruangan full AC

 

UNBK SMK AMEC 2019 l

Penyelenggaraan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) di SMK AMEC selama 4 hari, 25 – 28 Maret 2019, berjalan sesuai jadwal dan prosesnya pun lancar, hanya sedikit saja masalah yang muncul dalam prosesnya.

Menurut Dodi Wahyudi, S.Kom, selaku Proktor UNBK SMK AMEC, ada masalah listrik turun daya pada suatu waktu, pas berlangsung UNBK, jadi sempat ditunda”. katanya. Akibatnya satu anak tidak bisa mengikuti satu mapel UNBK dan sudah dijadwalkan dalam ujian susulan minggu depan, bersamaan dengan satu anak yang sedang sakit.

Perangkat UNBK, seperti komputer, termasuk komputer cadangan, lisitrik, sistem jaringan internet, ruangan komputer, semua ready dan sesuai dengan SOP UNBK secara nasional.

Kegiatan UNBK SMK AMEC diikuti oleh 65 peserta didik, terdiri atas Farmasi, Keperawatan dan Multimedia.

Peninjauan Direktur Sekolah AMEC, Drs.H. Ma’mun Ibnu Ridwan, M.Si beserta Binmas Kelurahan Pondok Petir, Iptu Sigit, sebelum UNBK dimulai.

Peringatan Bersama I

Dalam rangka memperingati sejarah Islam perjalanan Nabi Muhammad SAW dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqso, dan awal turunnya perintah Shalat lima waktu dalam satu hari satu malam dalam Miraj 1440 tahun yang lalu.

Sekolah AMEC (Al-Ma’mun Education Center) menyelenggarakan kegiatan bersama pengurus yayasan, pendidik dan peserta didik mulai dari TK, SDIT, SMPIT dan SMK AMEC, bertempat di Gedung Serbaguna AMEC 2, 29/3 berlokasi di Jl. H. Nawi Malik  Pondok Petir kecamatan Bojongsari Kota Depok.

Kegiatan diawali dengan penampilan pidato tausiyah (muhadarah) peserta didik SDIT AMEC, dilanjutkan dengan gerak tari dan drumband peserta didik KB-TK AMEC. Sedangkan pembacaan kalam illahi dan saritilawah oleh peserta didik SMK AMEC. Tausiyah diisi oleh Ustad Mukarrom, sedangkan doa dipimpin oleh ustad alhafiz Faiz.

Pada sambutannya, Direktur Sekolah AMEC, Drs. H. Ma’mun Ibnu Ridwa, M.Si, menyampaikan bahwa banyak pelajaran dalam peristiwa isra Mi’raj Rasulullah SAW, yang pertama Allah SWT memberikan hiburan kepada Rasulullah, karena kala itu, sedang banyak mengalami ujian, seperti rasa berduka atas kepergian isteri tercintanya, Siti Khadijah, ada suatu peperangan yang tidak menang, makanya malaikat ditugasi mengajak Rasulullah bepergian malam hari dari masjid haram, tempat nabi tinggal ke Masjidil Aqso di Palestina.

Setelah dari Masjidil Aqso Rasulullah diajak jalan ke langit dipanggil oleh Allah penguasa langit dan bumi, di sinilah perintah Shalat wajib dimulai. Semula 50 kali dalam sehari semalam, tapi Rasulullah meminta pengurangan, sampai akhirnya 5 kali.

Pada peringatan Isra Mi’raj tahun ini, tema yang diangkat adalah : Bersihkan hati, Pikiran dan Lingkungan Kita. agar konsep Islam konstektual dalam masalah-masalah yang dihadapi ummat islam saat ini.

 

Berkaitan dengan tema itu, diadakanlah kegiatan tambahan Deklarasi Bebas Sampah (AMEC for Zero Waste Programm), bekerjasama dengan Ditjen Pengolahan Sampah Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI, yang diwakili oleh Ibu Tyasning Permanasari, Kasi Daur ulang. kegiatan lainnya adalah pembagian bibit Timun Suri siap tanam untuk menyemarakkan datangnya bulan Ramadhan 1440 h.

(mn)

 

 

AMEC Deklarasi Bebas

Kegiatan Sekolah AMEC pada event ini, sedikit berbeda dari sebelumnya, karena kegiatan Keislaman digabungkan dengan gerakan moral dari ajaran Islam itu sendiri. seperti yang dilakukan pada  hari Jumat, 29 Maret 2019 bertempat di Gedung Serbaguna AMEC 2, Jl. H. Nawi Malik Pondok Petir Sawangan Kota Depok, Penggabungan Kegiatan Isro Mi’raj dan Deklarasi AMEC for Zero Waste, diikuti seluruh warga sekolah, peserta didik mulai dari TK, SDIT SMPIT sampai SMK AMEC, termasuk para pendidik dan perwakilan wali siswa (komite Sekolah).

Tema yang diangkat adalah : Bersihkan Hati, Pikiran dan Lingkungan Kita, tema ini didesain menjadi tematik dalam pembelajaran Keislaman dan aplikasinya, khususnya bidang prilaku kebersihan terhadap lingkungan hidup.

Pada kegiatan deklarasi ini merupakan puncak dari HPSN (Hari Peduli Sampah Nasaional), dimulai dengan kegiatan sosialisasi tentang persampahan, pemilahan sampah organik dan non organik, lalu selama sebulan diujicoba membuat lingkungan sekolah bebas sampah dan pada tanggal 29 Maret 2019, dilakukan deklarasi bersama. Konsep Zero Waste Programm versi AMEC sebagaimana dalam poster di bawah.

Semua Terlibat

yang unik dari program ini, semua warga sekolah dilibatkan dan diberi tanggungjawab bersama, untuk membangun pembiasaan dikalangan peserta didik, di setiap kelas diangkat Satgas Zero Waste & UKS, atau lebih keren disebut, Satgas anti sampah plastik. Konsep ini, karena sebagian sampah dibuang/ditimbulkan oleh peserta didik, baik sampah sisa makanana/minuman maupun sampah sisa alat belajar, maka yang mengawasinya adalah salah satu diantara anak itu sendiri, satu satgas laki-laki dan satu satgas perempuan di setiap kelasnya.

Pelantikan 48 satgas anti sampah plastis Sekolah AMEC, perwakilan SDIT, SMPIT da SMK AMEC

Sedangkan warga kantin/pedagang, dilarang menggunakan sedotan, plastik sekali pakai, stereofom, kertas berlapis kertas, setiap anak yang membeli minuman akan dibukakan bungusnya dan isinya dipindahkan dalam wadah botol milik anak.

Setiap anak sekolah AMEC telah diberikan botol plastik secara gratis yang bisa dicuci dan dipakai kembali, dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI dan setiap hari harus dibawa ke sekolah.

Sedangan sampah organik, seperti daun/ranting, rumput, sisa makanan akan dikumpulkan dan menjadi makanan Maggot BSF (Black Soldier Fly) yang ada didalam lingkungan Sekolah AMEC. Menurut Direktur Sekolah AMEC, Drs.H. Ma’mun Ibnu Ridwan, M.Si, : “Binatang lucu ini, akan memakan semua sampah organik sehari membutuhkan 3x berat tubuhnya, kalau ada 10 kg BSF maka dalam sehari semalam akan menghabiskan 30 kg sampah organik” jelasnya di depan kandang BSF AMEC 2.

BSF di Sekolah AMEC akan dibatasi maksimal 15 kg, karena membutuhkan pakan sekitar 45-50 kg perhari, sesuai dengan timbulan sampah organik yang selama ini diproduksi lingkungan sekolah. Bila kelebihan akan disortir, daging BSF untuk pakan ikan, ayam dan burung yang ada di lingkungan Sekolah AMEC. Targetnya Sekolah AMEC, baik kampus 1 maupun kampus 2, akan bersih bebas sampah, bukan karena banyaknya office boy (OB) tetapi karena ekosistem penanganan sampahnya seimbang, konsisten dan berkelanjutan.

Menurut Ibu Tyasning Permanasari, Kepala Seksi Daur ulang Ditjen Pengelolaan Sampah Kemeneterian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, yang hadir mewakili Direktur Pengolahan Sampah, “saya atas nama pribadi dan kementerian, sangat senang dengan program AMEC for Zero Waste ini, karena sebagai bentuk konkret partisipasi masyarakat dalam mengurangi timbulan sampah, apalagi sekolah ini ada TK, SD, SMP dan SMK” paparnya usai mengok kadang budidaya BSF Sekolah AMEC. (mn)

Tyasning Permanasari tengah melakukan tanya jawab tentang sampah organik dan non organik bersama perwakilan peserta didik SDIT AMEC. (29/3). 

 

 

 

AMEC Tanam dan Bagik

Kegiatan rutin sekolah AMEC menjelang Bulan Suci Ramadhan, seperti tahun-tahun sebelumnya, 2 bulan menjelang bulan suci, melakukan penanaman bersama dan pembagian bibit timun suri kepada warga sekolah untuk ditanam di rumahnya masing-masing.

Buah Timun Suri, tanaman sejenis labu-labuan, sangat favorit selama bulan Ramadhan, utamanya sajian pelengkap minuman segar berbuka puasa, jenis tanaman yang mudah dibudidayakan, dan buahnya musiman, satu pohon timun suri dapat berbuah 3-10 butir, setelah itu, pohonnya akan mati sendiri.

Pembagian bibit timun suri, menyambut bulan suci Ramadhan 1440 hijriah atau sekitar 50 hari lagi, sudah dibagikan secara simbolis kepada warga sekolah, diwakali oleh dua peserta didik tingkat SDIT, 2 dari SMPIT dan 2 dari SMK AMEC, sedangkan dari luara sekolah diserahkan kepada Bapak Deden Setiawan selaku penyuluh pertanian kecamatan Bojongsari Depok dan Ibu Tyasning Permanasari, Kepala Seksi Daur Ulang Ditjen Pengelolaan Sampah Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI. bahkan beberapa wartawan yang ikut meliput tak lupa diberi bibit timun suri.

Untuk penanaman di luar lingkungan sekolah, AMEC sudah menyiapkan panduan singkat penanaman melalui poster digital dan layanan medsos dengan tagline “IndonesiaBerkebunByAmec

Bibit Timun Suri usia 7 hari dalam rak bibit.

Insan media pun ikut serta  menanam Timun Suri